PEDOMAN PENYELENGGARAAN PENGHARGAAN ARSITEKTUR
IKATAN ARSITEK INDONESIA
Edisi 2004, cetakan kedua 2007

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

IKATAN ARSITEK INDONESIA
|Indonesian Institute of Architects|
................................................
Member Institute of ARCASIA (Architects Regional Council Asia)
National Section of UIA (Union Internationale des Architectes)
Founder – member of AAPH (ASEAN Association of Planning and Housing)
Situs http://www.iai.or.id, e-mail: iai@iai.or.id

Buku Pedoman Penyelenggaraan Penghargaan Arsitektur
Edisi 2004,

cetakan pertama 2004
cetakan kedua 2007

Disusun oleh:

Badan Penghargaan dan Sayembara Arsitektur Ikatan Arsitek Indonesia

Diterbitkan oleh:

Badan Sistem Informasi Arsitektur Ikatan Arsitek Indonesia
Bekerja sama:

Ikatan Arsitek Indonesia DKI Jakarta

Hak Cipta dilindungi oleh Undang-Undang

ii

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

DAFTAR ISI

S U R A T K E P U T U S A N ................................................................................................................. v
Latar Belakang .........................................................................................................................................1
Landasan ..................................................................................................................................................1
Permasalahan ..........................................................................................................................................2
Pendekatan ..............................................................................................................................................2
A.

ORGANISASI ..............................................................................................................................2
Komisi Pengarah (Steering Committee) ......................................................................................3
Komisi Pelaksana (Organizing Committee) ................................................................................3
Juri ...............................................................................................................................................4
B.
PENGGOLONGAN .....................................................................................................................6
TIPE PENGHARGAAN .........................................................................................................................6
1.
Penghargaan IAI untuk Bangunan Gedung ................................................................................6
a.
Kategorisasi ............................................................................................................................6
b.
Klasifikasi ................................................................................................................................7
c.
Tipologi ....................................................................................................................................8
2.
Penghargaan IAI untuk Kawasan ................................................................................................9
3.
Penghargaan IAI untuk Arsitek....................................................................................................9
4.
Penghargaan IAI untuk Masyarakat ............................................................................................9
5.
Penghargaan IAI untuk Kantor Arsitek ........................................................................................9
6.
Penghargaan IAI untuk Kantor Konsultan ................................................................................ 10
C.
PENYELENGGARAAN ............................................................................................................ 11
1.
Tata-cara .................................................................................................................................. 11
2.
Pemberitahuan ......................................................................................................................... 11
3.
Wewenang dan tanggung-jawab .............................................................................................. 12
D.
JADWAL ................................................................................................................................... 13
E.
PEMBIAYAAN .......................................................................................................................... 13
F.
PRESENTASI & PAMERAN .................................................................................................... 13
G.
PERUBAHAN DAN PERBAIKAN PERATURAN INI ................................................................ 14
1.
2.
3.

iii

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

LAMPIRAN TABEL DAN STANDARDISASI PENYAJIAN ........................................................................
Tabel 1A. Jadwal Besar............................................................................................................................
Tabel 1B. Jadwal Penghargaan IAI-Daerah/Cabang ...............................................................................
Tabel 1C. Jadwal Penghargaan IAI-Nasional ..........................................................................................
Standardisasi Penyajian Materi Untuk Tingkat Nasional ..........................................................................

iv

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

SURAT KEPUTUSAN
Nomor: 046A/SK/17.09.2004
Tentang
PEDOMAN PENYELENGGARAAN PENGHARGAAN ARSITEKTUR
IKATAN ARSITEK INDONESIA
Pengurus Nasional Ikatan Arsitek Indonesia, setelah:

MENGINGAT

:

1.

Bahwa perkembangan keprofesian dan hasil pembangunan bidang arsitektur di
Indonesia telah mencapai tahap yang lebih maju, sehingga diperlukan usaha
memacu untuk lebih baik lagi.

2.

Bahwa salah satu usaha untuk memacu itu adalah dengan memberikan
penghargaan prestasi yang sesuai dengan jenis kegiatannya.

3.

Bahwa IAI adalah satu-satunya lembaga arsitektur yang berhak dan harus
memberikan berbagai penghargaan di bidang arsitektur.

4.

Bahwa IAI secara berkala telah memberikan penghargaan kepada para Arsitek di
Indonesia sejak tahun 1982 sampai dengan tahun 2002.

MENIMBANG

:

1.

Anggaran Dasar IAI tentang usaha mencapai tujuan organisasi.

2.

Hasil Rapat Kerja Nasional IAI di Yogyakarta tanggal 8 Agustus 2003 dan
Keputusan Rapat Kerja Nasional IAI di Jakarta tanggal 16 September 2004.

v

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

MEMUTUSKAN
MENETAPKAN

:

SATU

:

Mengesahkan Pedoman Penyelenggaraan Penghargaan Arsitektur IAI untuk mulai
diberlakukan di lingkungan organisasi IAI, seperti terlampir bersama Surat Keputusan
ini.

DUA

:

Surat Keputusan ini berlaku sejak ditetapkan. Dan apabila dikemudian hari terdapat
kesalahan atau kekurangan di dalam Surat Keputusan ini, dapat diadakan
penyempurnaan

Ditetapkan di : JAKARTA
Tanggal

: 17 September 2004

Pengurus Nasional
IKATAN ARSITEK INDONESIA

Budi A. Sukada. IAI
Ketua Umum

Mascheijah, IAI
Sekretaris Jenderal

vi

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

LATAR BELAKANG
Memberi penghargaan kepada karya, para Arsitek dan community of interest bidang Arsitektur
merupakan tradisi dalam organisasi profesi Arsitek di mana pun, termasuk Ikatan Arsitek Indonesia.
Kegiatan ini sudah berlangsung sejak periode kepengurusan di bawah pimpinan Arsitek Dharmawan
Prawirohardjo, IAI dan tetap dilaksanakan sampai sekarang.

Pengurus IAI Nasional bahkan

berkeinginan untuk semakin menyempurnakan penyelenggaraan program ini dengan jalan menyusun
panduannya supaya mutu dan nilai program penghargaan ini tidak berubah-ubah mengikuti situasi
dan kondisi setempat.
LANDASAN
1. Mukadimah
Arsitek sebagai warganegara yang sadar akan panggilan untuk memelihara pertumbuhan dan
perkembangan kebudayaan serta peradaban manusia, senantiasa belajar dan mengabdikan
keahlian serta pengetahuannya melalui berbagai cara pendekatan, pemikiran yang arif dan bijak,
sesuai dengan hakikat kemanusiaan, demi tanggung jawab kepada Tuhan Yang Maha Esa, umat
manusia, bangsa, negara, dan profesi
2. AD IAI Bab 6, Pasal 16, Ayat 6
Badan-badan merupakan perangkat operasional tingkat Nasional, Daerah dan Cabang yang
dibentuk oleh lembaga eksekutif di tingkat masing-masing dalam rangka menjalankan fungsi
organisasi dan bertanggung jawab kepada tingkat kepengurusan masing-masing.
3. ART IAI Bab 4, Pasal 13, Ayat 2e
Badan Penghargaan dan Sayembara Karya Arsitektur, menangani kegiatan penghargaan IAI
atas karya arsitektur terbaik dan atas orang atau lembaga yang berjasa dalam dunia arsitektur
secara berkala serta menyelenggarakan kegiatan sayembara arsitektur.

1

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

PERMASALAHAN
Kebijaksanaan

program

Penghargaan

IAI

selama

ini

selalu

berubah-ubah

karena

penyelenggaraannya mengikuti situasi dan kondisi setempat, juga mengikuti tafsiran Komisi
Pelaksananya, sebab Pengurus IAI Nasional memberi wewenang penuh kepada mereka untuk
melakukan segala sesuatu yang dipandang perlu demi mewujudkan program ini. Tindakan itu diambil
karena selama ini panduan ataupun pedoman untuk melaksanakannya belum ada.
PENDEKATAN
Pada prinsipnya pendekatan yang diambil untuk menyusun pedoman ini terdiri dari:

Kerjasama yang erat antara IAI Nasional dan IAI Daerah/Cabang

Pelimpahan wewenang dan tanggung jawab dari IAI Nasional ke Daerah/Cabang secara
proporsional

Untuk merealisasikan pendekatan ini seluruh materi dan proses penyelenggaraan Penghargaan IAI
diperbaiki. Perbaikan tersebut mencakup hal-hal sebagai berikut:
A. Organisasi: Komisi Pengarah, Komisi Pelaksana, Juri
B. Penggolongan: Tipe Penghargaan, Kategori Penghargaan, Klasifikasi Penghargaan
C. Penyelenggaraan: Tata-Cara, Wewenang dan Tanggung-Jawab
D. Jadwal
E. Pembiayaan

A. ORGANISASI
Organisasi penyelenggaraan Penghargaan IAI terdiri dari:

2

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

1.

Komisi Pengarah

2.

Komisi Pelaksana

3.

Juri

IKATAN ARSITEK INDONESIA

(1) KOMISI PENGARAH (Steering Committee)
Komisi Pengarah Penghargaan IAI terdiri dari:

Ketua Umum IAI

Wakil Ketua IAI (membawahi bidang Penghargaan dan Sayembara)

Ketua Badan Penghargaan dan Sayembara Arsitektur IAI

Anggota Pengurus IAI

Sebagaimana di tingkat Nasional, susunan Komisi Pengarah untuk Penghargaan IAI
Daerah/Cabang disesuaikan berdasarkan susunan seperti di atas.
Tugas Komisi Pengarah adalah merumuskan tema pokok Penghargaan IAI untuk setiap
putaran dengan mempertimbangkan isu-isu dan permasalahan besar yang tengah dihadapi
dunia serta wacana arsitektur di Indonesia, sebagai pedoman bagi Komisi Pelaksana ketika
menyelenggarakaan Penghargaan IAI putaran terkait.
(2) KOMISI PELAKSANA (Organizing Committee)
Komisi Pelaksana Penghargaan IAI terdiri dari:

Ketua Badan Penghargaan dan Sayembara Arsitektur IAI

Anggota IAI Daerah/Cabang

Tugas Komisi Pelaksana adalah sebagai berikut:

3

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

a. Menjalankan pedoman penyelenggaraan Penghargaan IAI yang telah digariskan oleh
Komisi Pengarah
b. Menyusun rencana kerja program Penghargaan IAI putaran terkait
c.

Memilih dan mengajukan para juri ke Pengurus IAI untuk memperoleh persetujuan dan
surat pengangkatan resmi

d. Memberi pengarahan kepada para juri Penghargaan IAI
e. Menyediakan fasilitas yang diperlukan oleh para juri
f.

Membuat laporan berkala dan laporan akhir penyelenggaraan Penghargaan IAI untuk
disampaikan ke Pengurus IAI

g. Menyelenggarakan pameran karya-karya yang memperoleh Penghargaan IAI
h. Menyelenggarakan acara penganugerahan Penghargaan IAI secara terpadu dengan
acara Musyawarah Nasional IAI atau terpisah
i.

Mengajukan usul jenis penghargaan baru kepada Pengurus Nasional IAI untuk
memperoleh persetujuan dan pengesahan

(3) JURI
Para juri terdiri dari anggota IAI Daerah/Cabang dengan mempertimbangkan pengalaman
mereka dalam keprofesian bidang arsitektur, kedalaman tingkat pengetahuan mereka dalam
bidang Arsitektur dan kematangan mereka sebagai perorangan, serta bisa ditambahkan
dengan ahli-ahli dari disiplin ilmu lain.
Untuk mencegah tumpang-tindih tanggung-jawab dan konflik kepentingan, maka para
Anggota Komisi Pelaksana maupun Calon Penerima Penghargaan tidak dibenarkan sekaligus
menjabat sebagai Juri.

4

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

Adapun tugas utama para juri adalah sebagai berikut:
1.

Menyusun jadwal kerja, kriteria dan tata-cara penilaian.

2.

Memilih Ketua di antara mereka.

3.

Membuat laporan hasil akhir penilaian kepada Komisi Pelaksana, termasuk penjelasan
mengenai alasan dan dalih yang dipakai untuk menetapkan pemberian Penghargaan IAI
putaran terkait.

5

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

B. PENGGOLONGAN
Penghargaan IAI diberikan kepada objek-objek yang terbagi atas tiga golongan besar, yaitu
Penghargaan untuk Karya Arsitektur, Penghargaan untuk Pelaku dan Pemerhati Arsitektur, serta
Penghargaan untuk Kantor, yang kemudian berdasarkan Tipe Penghargaannya dibagi atas:
(1) Bangunan Gedung
(2) Kawasan
(3) Arsitek
(4) Masyarakat
(5) Kantor Arsitek
(6) Kantor Konsultan

TIPE PENGHARGAAN
Penghargaan IAI berdasarkan Tipe Penghargaannya adalah sebagai berikut:
(1) Penghargaan IAI untuk Bangunan Gedung
Penghargaan IAI untuk Bangunan Gedung diberikan kepada bangunan gedung karya para
arsitek anggota IAI di Indonesia, juga karya para arsitek anggota IAI di mancanegara. Karyakarya tersebut dikelompokkan dengan sistem kategorisasi, klasifikasi dan tipologi sebagai
berikut:
a. KATEGORISASI
1. Gedung Hunian

6

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

2. Gedung Bukan-Hunian
3. Gedung Campuran
4. Gedung Fasilitas Khusus
5. Gedung Lama
b. KLASIFIKASI
1. Gedung Hunian
a) Gedung Hunian Tetap
b) Gedung Hunian Tidak Tetap
2. Gedung Bukan Hunian
a) Perkantoran
b) Perdagangan
c) Pameran
d) Penyimpanan/Pergudangan
e) Industri/Pabrik
f)

Laboratorium

g) Pendidikan
h) Pelayanan Kesehatan Terbatas
i)

Keagamaan

j)

Kebudayaan

7

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

k) Pelayanan Umum dan Sosial
3. Gedung Campuran
a) Berbagai kombinasi Gedung Hunian atau kombinasi Gedung Hunian dan Bukan
Hunian, mengikuti perkembangan periode terkait
4. Gedung Fasilitas Khusus
a) Gedung Resiko Tinggi
b) Kompleks Militer
c) Kompleks Kegiatan dengan Tingkat Keamanan Tinggi
5. Gedung Lama
a) Konservasi
b) Renovasi
c) Rekonstruksi
d) Restorasi
e) Rehabilitasi
f)
c.

Revitalisasi

TIPOLOGI
Tipe-tipe Bangunan Gedung yang dapat diberi Penghargaan IAI ditetapkan oleh Komisi
Pelaksana Penghargaan IAI setelah memperoleh masukan dari para juri. Penetapan
tersebut harus mengikuti klasifikasinya masing-masing dan sedapat mungkin tidak terjadi
tumpang-tindih.

8

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

(2) Penghargaan IAI untuk Kawasan
Penghargaan IAI untuk Kawasan diberikan kepada perencanaan kawasan dan perancangan
isinya sebagai kesatuan. Batasan untuk Kawasan adalah:
a. Lingkungan-buatan yang merupakan bagian sebuah kota atau desa
b. Dapat berupa kawasan multi-fungsi maupun mono-fungsi
(3) Penghargaan IAI untuk Arsitek
Penghargaan IAI untuk Arsitek diberikan kepada para arsitek anggota IAI maupun bukan,
warga negara Indonesia atau bukan, yang dinilai berjasa terhadap perkembangan wacana
arsitektur Indonesia.
(4) Penghargaan IAI untuk Masyarakat
Penghargaan IAI untuk Masyarakat diberikan kepada mereka yang dinilai berjasa mendukung
perkembangan wacana arsitektur Indonesia, seperti:
a. Pemilik/Pengguna Bangunan
b. Lembaga Pemerintah/Swasta
c.

Lembaga Swadaya Masyarakat

d. Kelompok Masyarakat atau Perorangan
(5) Penghargaan IAI untuk Kantor Arsitek
Penghargaan IAI untuk Kantor Arsitek diberikan kepada arsitek yang kantornya dinilai
memberi jasa pelayanan yang konsisten sehingga mengangkat citra Arsitek dan Arsitektur
Indonesia.

9

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

(6) Penghargaan IAI untuk Kantor Konsultan
Penghargaan IAI untuk Kantor Konsultan diberikan kepada konsultan pendukung jasa
pelayanan arsitektur yang kantornya dinilai memberi jasa pelayanan terbaik untuk
menghasilkan karya arsitektur berkualitas tinggi secara konsisten.

10

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

C. PENYELENGGARAAN
(1) TATA-CARA
Unsur-unsur yang terkait langsung dengan Komisi Pengarah, Komisi Pelaksana ataupun Juri,
walaupun

memenuhi

kualifikasi

pemberian

penghargaan,

tidak

dibenarkan

untuk

diikutsertakan dalam penghargaan ini.

Penyelenggaraan Penghargaan IAI dilaksanakan dengan tahapan sebagai berikut:

Tiap IAI Daerah dan Cabang menyelenggarakan dan atau mengusulkan Penghargaan IAI
tiap tahun untuk jenis penghargaan dan klasifikasi bangunan yang mungkin dilaksanakan.

Hasil tahunan tersebut selanjutnya dikirim ke IAI Nasional sebagai nominasi Penghargaan
IAI, yang akan dilaksanakan sebagai bagian dari acara Munas IAI.

Pelaksana Penghargaan IAI Nasional, di lain pihak, akan melakukan nominasi sendiri
yang terpisah dari yang telah dihasilkan oleh IAI Daerah dan Cabang.

(2) PEMBERITAHUAN
Pemberitahuan dimulainya proses Penghargaan IAI dikirimkan kepada anggota IAI, para mitra
dan masyarakat secara terbuka.

Nominasi
Nominasi calon penerima Penghargaan IAI dilakukan oleh para Nominator yang ditunjuk
Komisi Pelaksana dan atau oleh anggota IAI serta anggota masyarakat melalui IAI
Nasional, Daerah/Cabang, untuk diteruskan ke Komisi Pelaksana selaku penyelenggara.

11

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

Penjurian
Penjurian dilaksanakan oleh Tim Juri yang ditunjuk Komisi Pelaksana di tingkat Nasional,
Daerah/Cabang. Tim ini terdiri dari Ketua Komisi Pelaksana, Arsitek, Pakar Arsitektur dan
bidang-bidang terkait serta unsur masyarakat.

Pengumuman
Pengumuman penerima Penghargaan IAI dilakukan sesuai dengan jadwalnya.

(3) WEWENANG dan TANGGUNG-JAWAB
Baik IAI Nasional maupun IAI Daerah/Cabang berwenang sekaligus bertanggung-jawab atas
penyelenggaraan

Penghargaan

IAI

dalam

wilayah

geografisnya

masing-masing.

Kewenangan tersebut disesuaikan dengan kerangka jadwal penyelenggaraan Penghargaan
IAI.

12

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

D. JADWAL
Jadwal penyelenggaraan Penghargaan IAI adalah sesuai dengan Tabel (lihat lampiran).

E. PEMBIAYAAN
Pembiayaan Penghargaan IAI ditanggung-bersama antara IAI Nasional dan IAI Daerah/Cabang
sesuai dengan kewajibannya masing-masing.

Dukungan sponsor diperbolehkan dengan

persyaratan sebagai berikut:
(1) Tidak bertentangan dengan Kode Etik IAI.
(2) Dikelola dengan transparan.

F. PRESENTASI & PAMERAN
Komisi Pelaksana Penghargaan IAI Nasional harus mengadakan presentasi karya-karya yang
memperoleh penghargaan bersama para Juri. Presentasi itu merupakan bagian dari kegiatan
Pameran Penghargaan IAI Nasional. Komisi Pelaksana Penghargaan IAI Daerah/Cabang dapat
mengadakan acara serupa, namun tidak merupakan keharusan sebab sudah termasuk dalam
program Penghargaan IAI Nasional.

13

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

G. PERUBAHAN DAN PERBAIKAN PERATURAN INI
Ketua Umum IAI mempunyai hak untuk menunda, merubah atau memperbaiki pedoman ini
apabila hal tersebut dianggap perlu untuk menjaga kepentingan profesi arsitek dan masyarakat
luas.

Ditetapkan di Jakarta
Tanggal 16 September 2004
Pengurus Nasional
IKATAN ARSITEK INDONESIA

Budi A. Sukada, IAI
Ketua Umum

14

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

LAMPIRAN

lampiran

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

Tabel 1A. JADWAL BESAR
Penghargaan IAI Daerah/Cabang --------------------------------------- September, setiap tahun
Nominasi Penghargaan IAI Daerah/Cabang ke IAI Nasional ----- Agustus, setiap tahun
Penghargaan IAI Nasional ------------------------------------------------- September, tiap 3 tahun

Tabel 1B. JADWAL PENGHARGAAN IAI-DAERAH/CABANG
Persiapan ---------------------------------------------------------------------- Disusun Daerah/Cabang
Seleksi & Nominasi ---------------------------------------------------------- idem
Penjurian ----------------------------------------------------------------------- idem
Pengumuman Penghargaan IAI Daerah/Cabang -------------------- September
Pemberian Penghargaan IAI Daerah/Cabang ------------------------ September

Tabel 1C. JADWAL PENGHARGAAN IAI-NASIONAL
Persiapan ---------------------------------------------------------------------- Disusun Kom.Pelaksana
Pemilihan Nominator -------------------------------------------------------- idem
Pengumuman ----------------------------------------------------------------- idem
Nominasi Penghargaan IAI Daerah/Cabang -------------------------- Agustus
Nominasi dari Nominator --------------------------------------------------- Disusun Kom.Pelaksana
Nominasi dari Masyarakat ------------------------------------------------- idem

lampiran

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

Pemilihan Juri ----------------------------------------------------------------- idem
Penjurian ----------------------------------------------------------------------- idem
Pengumuman kepada Penerima Penghargaan IAI Nasional ---- September
Pemberian Penghargaan IAI Nasional --------------------------------- September

Catatan:
Presentasi dan Pameran Penghargaan IAI Nasional diselenggarakan terlepas dari jadwal di atas.

lampiran

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

STANDARDISASI PENYAJIAN MATERI UNTUK TINGKAT NASIONAL
Penghargaan Karya Arsitektur Ikatan Arsitek Indonesia
Penghargaan IAI (keterangan lengkapnya dapat dilihat di website IAI), untuk Penghargaan Karya
Arsitektur Ikatan Arsitek Indonesia (IAI) diberikan kepada Bangunan Gedung dan Kawasan dengan
ketentuan sebagai berikut:
1. Karya-karya Bangunan Gedung atau Kawasan yang bisa dinominasikan adalah Karya Arsitek
Anggota IAI, baik yang ada di dalam maupun di luar negeri dan belum pernah masuk dalam
nominasi Penghargaan IAI sebelumnya
2. Telah dibangun serta sudah berfungsi dan dihuni selama lebih dari dua (2) tahun.
3. Penyajian materi dalam bentuk panel. Jumlah panel (Ukuran A1) untuk setiap karya arsitektur
minimal satu (1) panel dan maksimal dua (2) panel.
4. Sebagai kelengkapan administrasi maka peserta wajib melampirkan Curriculum Vitae dalam
kertas A4 HVS, serta Data Gambar dan Foto dengan resolusi tinggi dalam bentuk CD.
5. Peserta diperkenankan menyertakan kelengkapan lain, bisa berupa Slide ataupun CD multimedia
(VCD, Power Point, dll) dengan durasi maksimal 10 menit.
Materi yang disajikan berupa:

Deskripsi dan konsep perancangan cukup lengkap dan jelas, boleh disertai ilustrasi sketsa.

Gambar arsitektur, minimal denah dan situasi, dengan notasi yang tidak perlu terlalu rumit
dilengkapi arah mata angin dan skala batang.

Foto-foto proyek dalam berbagai sudut, minimal: satu (1) buah foto untuk eksterior dan satu (1)
buah untuk interior; ukuran foto minimal 5R.

lampiran

PEDOMAN PENYELENGGARAAN
PENGHARGAAN ARSITEKTUR
2 0 0 4

IKATAN ARSITEK INDONESIA

Tata cara penyajian:
1. Materi penyajian diatur tata-letaknya di
atas kertas berukuran: 58 X 82 cm
(seukuran A1), lalu disajikan di atas
panel berbahan tripleks 3 mm dengan
ukuran panel: 60 X 84 X 1,5 cm,
dirangka kayu (tanpa bingkai), dicat
hitam, dilapis plastik tipis dan diberi
penggantung, untuk pen-display-an saat
penjurian maupun untuk keperluan
pameran.

Ring/Cincin
penggantung
Data Proyek :
arsitek,
pemberi
tugas, dll
Kertas A1
58X82 cm

2. Nama dan foto Arsitek atau Tim Arsitek
serta Kelengkapan Data Proyek:
konsultan dan pelaksana yang terlibat,
pemberi
tugas,
lokasi,
tahun
perencanaan, tahun selesai dibangun,
luas bangunan, luas lahan, dlsb;
diletakkan pojok kanan atas berukuran
15 X 35 cm, memanjang ke bawah.

Panel
60x84x1,5
Bahan :
tripleks
3 mm diberi
rangka
tanpa
bingkai
dicat hitam,
lalu diberi
pelindung
plastik tipis

3. Nama Proyek, ditulis cukup besar dan
jelas, terletak memanjang di bagian
bawah kertas.
4. Peserta diberi kebebasan untuk menata
letak maupun susunan materinya.

Nama proyek di bagian bawah

lampiran